Nasihat dari Cicalengka

Saya baru saja dari cicalengka, bandung timur, untuk mengunjungi embah buyut yang merupakan adiknya mbah buyut :). Embah ini punya sebuah klinik bersalin di dekat masjid cicalengka. 4 tahun kuliah di bandung, saya baru ngeh klo ada saudara Cicalengka gara-garanya pas wisudaan kemarin keluarga mampir kesana terlebih dahulu sebelum datang ke itb. Saat itu embah juga baru tau ada buyutnya yang kuliah di bandung, alhasil waktu mbah kakung pulang ke cilacap dan ada barang yang ketinggalan di Cicalengka, saya di telpun untuk ke sana, sowan sekalian ngambilin barang tersebut, yang merupakan buku telpon.

Jalan naik motor, cicalengka dapat dituju melalui jalan ke jatinangor, kemudian belok ke arah luar kota (garut, tasik?). Sepanjang jalan di h-19an lebaran ini lancar, seperti hari biasa, tempat2 ramenya ada di sekitar pusdai, dan giant, setelah itu lumayan. Sesampainya di tempat embah ternyata kliniknya sepi. setelah saya coba menongol-nongolkan diri juga ngga ada yang keluar. setelah mencoba bel depan pintu selama beberapa kali barulah mbak2 yang ngurusin kliniknya muncul, nampaknya mbaknya habis bangun tidur paska sahur haha, ngasal. dianterlah saya ke tempat embah yang ada di belakang klinik tersebut. tempatnya rapi dan bersih banget, namanya juga klinik.

Tidak begitu lama menunggu embah shalat, embahpun keluar. Beliau masih sehat dan dapat berjalan-jalan, ada tongkat penopang yang dibawanya di tangan kanan, kata embah, beliau belum sembuh benar paska jatuh tempo hari. Adik embah buyut ini adalah embah putri, mbah buyutku sendiri sudah sedo. mbah cicalengka ini kemudian bercerita mengenai anak-anak dan cucunya. sayapun mendengarkan dengan seksama. beliau kemudian menanyakan tentang kerjaan saya. saya jawab, “ini lagi nyari mbah, kemungkinan ada rekrutmen/tes lagi setelah agustus, setelah lebaran, semoga saja september udah dapet mbah”. lalu beliau menimpali, “ya, jangan lupa berdoa, minta sama Allah, jangan cuma ikut tes lalu udah, tetep berdoa. Minta, intinya klo sama Allah ya minta, klo kita ngga minta/berdoa artinya kita sombong. Siapa tau nanti kita berdoa, minta 1 dapetnya 9, minta deket dikasih bonus cepet”, saya pun manggut-manggut diingetin demikian.. kadang kita terlalu sombong, lupa berdoa, lupa bersyukur.

“Usahanya harus keras juga”, kata embah. “Udah setiap hari doa, wiridan, tapi diem aja ya ngga bisa, beras tidak muncul begitu saja”.
“kamu apalkan doa-doa habis shalat? tabarak, at thariq, doa mohon kemudahan?”, kemudian embah langsung memberi contoh, saya diam mendengarkan, bathin saya berkata malu, “belum apal mbah”.

“Ibadah yang wajib harus dilakukan, di tambah doa, minta sama Allah, dan sama usaha keras, Insyaallah yang diinginkan tercapai”, “Di mekah, ada tempat yang doanya dikabulkan Allah, namanya muftazam, tempat antara hajar aswad dan pintu ka’bah, ya gitu.. dulu pertama naik haji sama embah kakung, mbah nempel aja di situ, sambil mohon sama Allah supaya bisa ke sini lagi, supaya bisa ke sini lagi. Alhamdulillah sampai sekarang udah kesampaian beberapa kali embah ke sana, penginnya di izinkan sekali lagi, sebelum mbah meninggal”, kata embah. Amiin, bathinku, yang beliau sampaikan menggambarkan betapa indahnya doa yang dikabulkan dan betapa indahnya haji, aku terinspirasi.

Selain itu mbah juga bercerita banyak mengenai kasus-kasus politik yang terjadi akhir-akhir ini.. dari sana beliau memberi nasihat agar jangan terjun ke dunia politik, sudah terlalu sering beliau mendengar/melihat berita mengenai anggota dpr, dan pemimpin-pemimpin fraksi politik yang jadi koruptor.. saya mengiyakan, memang demikian adanya mbah sekarang..

Setelah 1,5 jam lebih kami ngobrol, saya memutuskan pamit, agar tidak kesorean sampai bandungnya, jadi bisa siap-siap beli makanan untuk buka dan beli takjil. Mungkin karena embah ngga bisa ngasih jamuan makan, beliau memanggil mbak pengurus rumahnya, disuruh mbungkusin mi instan 2 biji, untuk buka ntar kata embah. mbaknya sempet berkata “masak di bawain indomie goreng bu?”, sambil ngebawain mi yang dimaksud, saya memandangnya dan sama-sama tersenyum, rada geli. Jadi inget dulu saya pernah ngasih hadiah ultah orang indomie goreng :).

Sayapun pamitan, sebelum pamitan embah sempet-sempetnya ngasih sangu segala, saya terima juga walaupun sok-sokan ngga mau dulu :D.  Kata embah, “ini buat beli buah di jalan”. “Titip salam nggo kabeh, nggo mbah kroya (embah saya) dan bapak, ayamnya yang kemarin jangan lupa di kasih makan, itu klo udah gede suaranya bagus. Mbah kroya diingetin suruh berhenti ngrokok ya”. “Inggih mbah”, jawab saya. “Pamit rumiyin mbah, Assalamulaikum..”, “Wa’alaikumsalam, ati-ati ya”, kata embah.

Sembari keluar klinik tersebut dengan senyum saya membatin geli atas oleh-oleh embah barusan, sekilas kemudian saya ingat-ingat betul apa yang beliau sampaikan, supaya bisa dilakukan dan dibuat tulisan. Sayapun njalanin motor greng-greng shogun ke arah bandung, bismillah. “Makasih banyak mbah”, bisik saya pas sampai gerbang depannya.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s